Terima kasih wahai musuh

MUKADDIMAH

Layan ajelah gambar²nye yea.


Sambal terung



Ayam paprik



Puding Laici



Ni kalau tak kenal tak tahulah.=)



Macam inilah selalunya. Bila dah di ambang peperiksaan, barulah saya terasa terlebih rajin nak buat itu ini.

Time inilah nak buat puding. Time inilah juga nak buat tiramisu.
Pendek kata, tyme² macamnilah baru saya bersemangat nak bersilat di dapur.


Jadinya, lepas ni kalau nak minta saya masak apa², tunggu bila saya nak exam okeh?

*Saje letak gambar² ni sebab nak tunjuk kat Mak sebenarnye. Heee =D
Mak, semuanya Nini buat sendiri tau, kecuali tembikai.



SETIAP SAAT, SETITIS DARAH


Dan di tengah² saat nak exam ni jugalah, saya terasa rajin untuk update Destiny II.
Ada² aje yang buatkan saya tak sabar nak menulis di sini.


Mungkin kerana bila saya disibukkan dengan memasak, menulis blog, saya terasa masa saya occupied.
Seronok sebenarnya rasa occupied ni, rasa ada saja kerja yang sentiasa menanti.
Buatkan saya semakin effisien dan sayang untuk sia²kan masa yang berlalu.
Banyak perkara² self-accomplishment yang boleh diselesaikan.


Apa² pun, setiap orang dikurniakan 24 jam sehari.
Tiada yang lebih atau terkurang.
Dengan keberkatan dari Allah, dan dengan kebijaksanaan sendiri, 24 jam itu boleh buatkan kita terasa seperti 30 jam sehari. Malah mungkin lebih dari itu.


Bak kata seorang ustaz yang saya tak ingat namanya, apabila seseorang itu melaksanakan ajaran Islam sepenuhnya, maka secara automatik pengurusan masanya akan baik.

Kerana ajaran Islam itu sendiri mementingkan ketepatan dan pengamatan waktu.

Lihatlah bagaimana indah dan teraturnya Allah menyusun waktu solat untuk kita.

Seseorang yang menjaga agama, dia akan menjaga solatnya.
Dan seseorang yang menjaga solat, dia akan menjaga masanya.



Aduhh, terasa seperti terkena penampar di pipi sendiri.


InsyaAllah, saya yang menulis di sini, maka saya jugalah orang yang pertama² sekali akan baca tulisan saya sendiri.
Maka peringatan ini khusus buat diri sendiri. Terutamanya.

Tak ingin menjadi golongan yang dibenci oleh Allah.

"Sangatlah dibenci oleh Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan." (As-Saff:3)


Benarlah kata² Imam Al-Ghazali,
perkara yang paling jauh daripada kita adalah masa lalu.

Bulan yang teramat jauh itupun dapat dijejaki oleh angkasawan.
Gunung Everest yang tertinggi itu juga bisa ditakluki.

Namun apabila berlalunya 2 saat dalam hidup kita,
dengan pesawat yang paling laju pun kita takkan dapat mengejar semula 2 saat itu.

Dan 2 saat itulah yang akan menjadi saksi, samada ia diisi oleh pahala atau dosa.


InsyaAllah, semoga kita tidak tergolong dalam golongan orang yang sia² nyawanya.

Mengurus masa = Mengurus nyawa

*Cukup besar?



GETARAN


Alhamdulillah, 2 hari lepas, seperti malam² khamis yang kebiasaanya, kami pelajar² di France akan duduk sebentar dan beriman sejenak di hadapan PC masing², untuk sesi kuliah online dari seorang ustaz.

Dan kali ini, ustaz menyentuh tajuk yang amat rapat dengan apa yang saya telah tulis dalam entry lepas, tentang kekerasan hati dan airmata.

Terkejut saya.
Macam tahu² je ustaz ni.

Dan antara kata² ustaz malam itu,

"Susahnya diri untuk mengalir airmata kerana Allah adalah indikasi kepada kerasnya hati."


Wahai hati, bergetarlah.

Wahai Tuhan,
penyingkap segala gelisah, pengusir semua resah,
Jangan biarkan dosa² lalu membuatkan hati ini deselaputi kekerasan.

Ya Allah,
Maha mampu mencabut kesulitan, Maha kuat perlindungan,
Lembutkan hati ini,
Hingga ia menunduk malu kepada dosa.


Duhai,
Betapa hidup ini sangat memerlukan kita untuk intim dengan Allah.
Betapa perlunya untuk menjaga hubungan dengan Allah, tak kira di mana diri dicampakkan.
Timur atau barat, utara atau selatan, semuanya milik Dia.

Dan kerana kehidupan ini, tidak lain melainkan perjalanan menuju Allah.

“Dan janganlah kamu seperti orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri" (59:19)



DEMI CINTA


Dan ustaz mengakhiri kuliahnya dengan sepotong pepatah Arab yang belum pernah saya dengar.

"Apabila seseorang manusia mencintai sesuatu, maka ia akan sentiasa meniti di bibirnya."


Ringkas, biasa, namun penuh erti.
Maknanya tidak setakat di permukaan kata², tetapi jauh lebih mendalam.

Kamu pernah bercinta?

Kalau pernah, pastinya kamu akan tahu bagaimana perasaan seorang pencinta, yang amat mencintai kekasihnya.
Betapa hebatnya penangan cinta itu, hingga setiap saat, tiada lain yang difikirkan kecuali si kekasih.

Belum lagi mendengar suaranya, terdengar namanya pun sudah cukup membuai rasa.
Hatinya menjadi amat sensitif, amat peka kepada apa² yang bersangkutan dengan si kekasih.
Aduh, hebat.


Saya pernah rasa. Pernah melaluinya, satu masa dahulu.
Di waktu tarbiyyah jahiliyyah sedang memenangi hati.

Tingginya nilai cinta.
Terlalu tinggi dan mulia untuk dibiarkan menjadi adunan nafsu dan maksiat.




Dan jika kamu benar² mencintai Islam, pasti kamu sudah tahu tentang apa yang berlaku kepada Islam sekarang. Tentang pembunuhan saudara² seislam di selatan Thailand.

Andainya belum tahu, tak mengapa. Selaklah dada akhbar, atau cukup dengan menaip apa² keyword di Google. InsyaAllah ketemu jawapan.

Jangan malu,
Masih belum terlewat untuk mengambil tahu.
Walaupun sudah 4 hari berlalu.


Ditembak dalam masjid, ketika sedang bersolat jemaah.

Nah, saya tinggalkan pada kalian, untuk mentafsirkan betapa pekatnya nilai kekejaman yang tersirat dalam sepotong ayat itu.

Belum membaca ceritanya lagi.
Pasti berkalut seribu kekesalan dan kesedihan di dalam hati.
Air mata sebagai saksi.


Dan hanya doa menjadi iringan.
Semoga Allah menerima mereka yang terkorban sebagai para syuhada' di jalanNya.
Ameen.

Wahai Tuhan, saksikanlah.
Wahai dunia dan sekalian alam, lihatlah.



Samada membela Islam atau membiarkan satu demi satu terus menjadi mangsa sembelihan,

Pilihan di tangan ANDA.


Terima kasih wahai musuh,
Kalian menyemarakkan semangat jihad yang takkan pernah padam,
Dengan sumbanganmu yang kejam dan terlaknat,
Kalian jugalah yang menyergah, andai kami nyaris rehat dan terlena,
Terima kasih wahai musuh.


p/s : Saya masih belum puas menulis, tetapi hati menyuruh berhenti.

Updates dari Penang

Assalamualaikum...

Maaf yea, seminggu saya tak tulis apa² kat sini. Bukan sengaja, tapi memang terasa lebih suka nak duduk² dengan family daripada mengadap komputer. Lebih suka nak melayan kucing², nak kemas² dapur, keluar jalan² dengan adik², macam² lagilah.


Lagipun, dah setahun saya asyik mengadap laptop je setiap hari kat Rouen sana.
Kasik can kat family saye pulak la eh untuk 2bulan ni?
=)



SEMINGGU SUDAH BERLALU


Kalau ada yang tertunggu² berita daripada saya, saya alhamdulillah telah selamat mendarat di KLIA pade pukul 9.45 malam hari Ahad 28 Jun yang lepas.

Dah lebih seminggu pun. Kejapnye masa berlari.
Ni saya letakkan gambar² di KLIA hari tu yea.

Just let these pics to do the talking.


Family² tercinta yang sudi menunggu.



Dan tak lupe juge, my dearest Kak Syasya.



Itu abg saye!! Punye payah nak ada gambar dengan abg.


REDHA


tentang urusan pindah saya sebelum balik hari tu, alhamdulillah semuanya berjalan lancar.

Apa kesudahannya dengan pakcik pemandu lori yang tak datang² tu?

Sudahnya, dia tetap tidak datang, setelah saya menunggu sampai ke pukul 2 pagi.
Saya tunggu, sebab dia kata akan datang pukul 1 pagi.
Dan akibatnya, saya tertipu lagi dengan jenaka paling keji yang saya pernah hadapi itu.
Dan pukul 2 pagi itu, saya tertidur, selepas menangis kehabisan airmata.
Bodohnya saya.

Kesannya sangat kuat pada saya.
Even sampai sekarang, saya masih termimpi², macamana saya dalam keadaan tertunggu dan tertunggu hari tu.

Takpelah, kita tamatkanlah cerita tu di sini yea.
Saya taknak cerita lagi. Saya taknak sebut lagi.
Kalau ada orang sebut pasal ni depan saya, saya akan rasa sangat sakit di hati.
Jadi tolong jangan sebut yea.

Cukuplah ini jadi kenangan paling buruk pernah saya alami sepanjang 4 tahun saya di Perancis.

Saya tak katakan ini pengalaman paling pahit.
Sebab banyak lagi pengalaman² pahit yang pernah berlaku.
Tapi kepahitan itu semua akhirnya memberi kemanisan pada saya bilamana saya menyingkap hikmah dan kebaikan di sebaliknya.

Tapi yang ini, memang buruk.
Terburuk.

Sampai kiamat pun saya takkan lupa apa yang pakcik tu buat pada saya.

Biarlah kepahitan ni saya telan dulu.
Tapi saya akan ungkit semula perbuatannya di depan Allah nanti.
Allah telah saksikan semuanya. Biar Allah saja yang balas.


Saya tak berdendam. Saya hanya rasa sangat² teraniaya.
Kalau kamu berada di tempat saya di peristiwa itu, kamu akan faham.

Tamat kisahnya di sini, untuk bahagian dunia.
Kita jumpa di padang mahsyar nanti, pakcik.


JETLAG


Erm, dah².
Saya dah ngantuklah.
Esok sambung k. Banyak benda nak cerita sebenarnya.

Sorry, saya sangat kena tidur, sebab badan dah mula adapt dengan waktu tidur di malaysia.
So, till then, assalamualaikum.


Baru seminggu, tapi dah 4 dozen saya beli.
Tapi taklah saya makan kesemua 48 keping.
Half adelah kut.
Adoiii.

Belajarlah berkata cukup

KALAH TAK BERGAYA


Takziah kepade peminat² MU.

Saya faham perasaan kamu semua.
Sama macam perasaan saya, waktu France kalah World Cup 3 tahun dulu.
Rasa macam nak menangis.


Eh, bukan rasa². Memang nangis pun. Especially bila tengok Zizou dengan pasrah keluar dari padang, selepas dihadiahkan kad merah.
Dan lebih luluh hati ni bila melihat team Les Bleus terus penasaran selepas kehilangan kapten.

Ish.
Sudahla Nini.
Barang lama jangan dikenang.

Itu cerita lama yea.

Tapi rasanya memang patut MU kalah semalam, sebab dia main tak cantik. Eloklah tu kalah.
Saya tak tengok yea.
Ada orang bagitau.


SEJUK DI MUSIM BUNGA


Musim bunga tahun lepas.


Syukur, sekarang ni, walaupun kepanasan dan kehangatan matahari dah menaikkan suhu di hampir semua tempat France, tapi Rouen masih kekal dingin.

Di saat budak² Malaysia yang tak tahan panas mengeluh dan merungut sebab terlalu panas di tempat mereka, saya masih lagi dapat merasai kedinginan cuaca yang sangat soothing di sini.

Alhamdulillah, saya tak silap pilih tempat.


Memang betul kata kawan² saya . Banyak hikmahnya Allah campakkan saya di Rouen ni.
Terbayang² macamana dulu saya asyik menangis remuk redam dengan diri sendiri.
Selalu salahkan diri sendiri, sebab pindah ke Rouen.
Dan selalu juga saya berkata², kenapalah saya tak pindah ke Besancon awal² dulu.


Sekarang ni pula,
Tak boleh bayangkan kalau saya ditakdirkan menetap di Besancon.
Terpaksa meredahi kepanasan melebihi 30 Celcius pada waktu² begini.
Dengan panas yang kering, tanpa angin.


Duhh, semoga bertabah yea kamu² di Besancon sana.
Especially mutiara² hati saya di situ.
=)


Musim bunga tahun ini.


KECUKUPAN YANG MENCUKUPKAN


Sekarang ni, saya sedang mendidik hati dengan sifat qanaah.
Belajar untuk merasa cukup dengan apa yang ada, dan berpuas hati dengan rezeki yang telah Allah berikan.

Tapi jangan keliru, sifat qanaah ini langsung tak boleh menyalahi konsep usaha pula.
Janganlah asyik qanaah tanpa usaha.
Ibarat tawakkal tanpa usaha.
Allah tak pandang.


"Takpelah, tak payahlah susah² lagi kerja keras. Dah cukup dah takat ni rezeki aku Allah nak bagi."


Boleh ke tak sebenarnya cakap macamni?
Yet, we tend to say this most of the time.
Kan?


BERDOALAH DENGAN BETUL


Saya ada satu cerita.
Cerita ni pernah dishare oleh seorang sister dalam usrah kami.
Dan cerita ini diambil dari sebuah blog, yang tak dapat dikenalpasti alamatnya.


Bace tau.
Siapa tak baca, rugi sangat. Serious saya cakap.
Walaupun saya tak tahu siapa yang tulis ni, tapi saya nak bagi banyak kredit pada dia atas perkongsiannya.
Sebab banyak pengajaran yang saya dapat. Serious.


Minggu lepas saya sempat tonton sebahagian dari sebuah filem yang disiarkan di channel Vision Four. Tajuknya Interstate 60. Pelakon utamanya saya tak kenal tapi pelakon tambahannya ramai yang top2. Salah satu babak yang saya ingat sangat, ialah di awal cerita yang membabitkan pelakon terkenal, Micheal J.Fox.


Dalam babak tu, Micheal kelihatan seperti seorang businessman yang sibuk. Ketika itu dia sedang bercakap2 di handphonenya di dalam kereta. Di belakangnya ada seorang lelaki sedang mengayuh basikal sambil menghisap pipe. Tiba2 Micheal buka pintu keretanya dan akibatnya lelaki tersebut terlanggar pintu tersebut dan tergolek. Tengah tergocoh2 & sibuk mintak maaf tuh, handphone Micheal terlepas dari tangan. Sampai je ke atas jalan, datang satu trailer lenyek handphone. Apa lagi, menyumpah seranah la dia.


Yela... Sebagai businessman, tentu handphone tu alat penting untuknya. Dalam keadaan marah, terkeluar dari mulut Micheal (lebih kurang la...) "Saya harap ini tak pernah terjadi". Rupa2nya lelaki yang bawa basikal tadi ada kuasa magik. Dia mampu ulang balik masa dan mereka kembali ke satu keadaan di mana Micheal masih dalam kereta dan lelaki tadi masih menunggang basikalnya. Bila tiba hampir ke kereta Micheal, dia berhenti. Tiba2 Micheal keluar dari kereta.


Kali ni lelaki tadi tak melanggar pintunya seperti sebelum ini. Jadi Micheal terus rancak berbual hinggalah tiba2 datang trailer dan melanggar Micheal J. Fox. Lelaki tadi, yang berada di belakang kereta Micheal & memerhatikan segalanya, berkata "Some people just don't know what to wish " (Sesetengah orang tak tahu apa yang patut diminta).


Apa kesudahan filem ini saya tak tahu sebab saya tak menontonnya hingga selesai. Tapi saya cukup tertarik dengan perkataan lelaki yang berbasikal tu. Sesetengah orang tak tahu apa yang patut mereka minta. Bukankah hampir kita semua begitu? Dalam filem tadi, Micheal mengharapkan kemalangan tu (basikal langgar pintu keretanya) tak berlaku supaya handphonenya terselamat. Tapi tanpa kemalangan itu, dia pula yang maut. Perasan tak?


Betul kan? In fact, inilah realitinya kita.
Walaupun saya tahu, tak semua kita begitu.


TERUSKAN LANGKAH


Saya ada seorang teman. Teman baik. Baik sangat. Sangat sangat.
Ish, macam main goreng pisang pulak.

Sekarang ni dia bekerja sebagai seorang Pegawai Tadbir Diplomatik.
The famous PTD.

Sejak dulu lagi dia bercita² inginkan jawatan PTD tersebut.
Memang sungguh diidam²kan.
Bukan kerana 'standard'nya dan 'elite'nya golongan PTD ni, tapi kerana sesuai dengan sifat dan peribadinya sebagai seorang yang berkaliber dan penuh karisma.

Maka bagi saya, memang dia sesuai untu memikul tanggungjawab sebagai seorang PTD.


Dan alhamdulillah, dua tahun yang lalu Allah perkenankan permintaannya.

Memang Allah itu sungguh Maha Pemurah.
Pada semua hambaNya, tak kira yang beriman atau yang ingkar.
Si taat mahupun si pelaku maksiat.
Nikmat Allah sentiasa melimpah ruah.


Tapi sekarang, beban tugas sebenar seorang PTD makin terasa di bahu.
Hingga ada kalanya terasa tak tertahan lagi.
Ada masa, kerja lewat 7 hari seminggu. Pagi sampai malam.
Orang yang kerja sebagai bos pun tak perlu mengerah tenaga seteruk tu.




Tapi, betapa saya kagum dengan kawan saya seorang ni.
Dalam kepayahan melalui bidang tugas yang menuntut seribu pengorbanan, tak pernah sekalipun diluahkan kata sesal terhadap pilihannya dahulu.

Tak pernah sekali pun saya terdengar dia berkata, "Kalaulah dulu aku tak masuk PTD ni, mesti boleh hidup tenang. Kerja normal macam orang lain."


Sebaliknya, kerja diteruskan, walau semakin berat beban.
Kerana itu permintaannya dahulu pada Allah, dan betapa dia masih bersyukur kerana Allah telah mengabulkan permintaan itu.

Sungguh, saya kagum pada semangat dan kegigihan itu.

Kata orang French,
On assume ce qu'on fait.
Be responsible of what you're doing.



UNTUK NINI


Banyak yang saya belajar.


Belajarlah untuk berkata cukup.
Berpuas hatilah dengan segala doa yang telah Allah kabulkan.

Bukankah ini yang pernah kau minta pada Allah satu masa dahulu?


Tak perlu dibanding dengan orang² lain, yang nampak seolah² bahagia.
Mungkin sebenarnya mereka turut terasa payah dan derita, namun dikuatkan langkah kaki dengan penuh redha.
Selagimana kau tak berhenti melihat dan mencemburui kebahagiaan orang lain, selagi itulah kau akan terhalang daripada rasa syukur.

Dan kerana sememangnya,
the grass is always greener on the other side.


Akhir sekali, berhentilah menyebut 'kalaulah', kerana perkataan kalaulah itu sendiri hanya membuka laluan kepada syaitan.


Terima kasih.
Nini mendengar dengan penuh faham.
Dan kini terdiam.


p/s : Alhamdulillah, AYAM saya yang degil tu dah kena tambat. Semuanya dah kembali normal. A trillion thanx to you-know-who-you-are.=)

Tinta akhir Destiny

Assalamualaikum wbt.





Setinggi syukur pada Allah kerana hari ini, masih dikurniakan kesihatan di segenap inci tubuh.

Dah berbulan² tak ketemu di sini yea?
Ampun... Tapi memang terlalu banyak kekangan dan halangan sejak pulang ke bumi mastautin France.

InsyaAllah, dan kembalinya saya ke sini pun, bukanlah untuk menyambung segala cerita ceriti yang dikumpulkan selama berbulan² ini.


Dengan tenang dan redhanya, saya 'official'kan tamatnya lembaran Destiny di sini.

Tiada Destiny III atau Destiny VI akan menyusul..
Inilah yang terakhir, insyaAllah.


Terima kasih untuk huluran persahabatan yang tersimpul maya, disulami kata² nasihat dan dorongan di sini.
Saya amat² berterima kasih dan menghargai semuanya. Selebihnya, saya serahkan pada Allah untuk membalas dengan sebaik² ganjaran.


Oh yea, kalau ade apa², bolehlah cari saya di Facebook. Itulah satu²nya ruang virtual yang saya khususkan untuk apa² perkembangan diri yang mutakhir.

(Sorry yea, bahasa saya tengah² malam macamni agak macam².)

Nama di facebook : Marini Abdul Rahman.


Last but not least....


Berundurnya saya dari Destiny bukanlah untuk menghentikan laungan perjuangan ke arah matlamat sebenar kehidupan melalui kata² dan tulisan. InsyaAllah saya akan masih terus menulis, cuma bukan lagi di Destiny.

Syukur pada Allah yang telah menampakkan pada saya (akhirnya), bahawa Destiny bukanlah medan terbaik untuk saya mencapai matlamat dan niat asal saya menulis. Ada tempat yang lebih sesuai, di sini..


Di sini, matlamat itu menyatukan segala perbezaan tulisan, curahan, dan perkongsian, yang menjadi warna warni kepada atmosfera cinta ukhuwwah di dalamnya.

(Pinjam lagu ye makcik² sambalterung sekalian? Hehe)


InsyaAllah, saya akan kembali aktif bersama para sahabat di situ. Kepada yang pernah menjadi reader saya, maka saya dengan istimewanya mengundang anda untuk menjadi loyal reader di sana pula. InsyaAllah, semoga kehadiran kalian menambahkan lagi kehangatan ukhuwwah di sana. (Sorry lagi, ayat macam dalam kad kawen..)


Okey?

Rasanya semua telah selesai. Hajat di hati pun dah tertunai.
Maka bolehlah saya tutup episod kisah suka duka Destiny dengan hati yang tenang dan redha. (ouch, sangat sebak!)


Salam tulus ikhlas dari saya buat setiap hati yang ikhlas membaca dan berkongsi. Semoga Allah sentiasa melorongkan kita ke arah jalanNya hingga bertemu di syurga satu masa nanti.

Dan semoga noktah akhir yang akan saya sempurnakan ini takkan menjadi penamat kepada perkongsian dan ukhuwwah yang pernah dikongsi bersama.


Jangan lupa jenguk saya di Sambalterung tau! Nama pena saya mestilah rahsia. =)
Tapi buat yang biasa dengan tulisan saya, insyaAllah akan mudah mengenali.


Jumpa lagi yea! Jaga diri baik² k. (Really² mean this.)

Semoga inilah keputusan terbaik, yang sesungguhnya lebih suci buat sekeping hati..

Ameen ameen, Assalamualaikum wbt.
MAR